Friday, June 14, 2013

Juri Pun Punya Selera

Beberapa waktu lalu, saya pernah menulis potingan dengan judul Menyenangkan Semua Pihak? Gak Mungkin. Seperti apa isinya, silakan klik linknya. Trus gimana kalau dalam penjurian lomba? Saya rasa juga berlaku hal yang sama. Dan juri pun berhak untuk punya selera. Beropini kalau juri itu berhak punya selera itu bukan berarti mereka subjektif, loh. Sekarang coba bayangin ilustrasi ini ....

Ada perlombaan memasak nasi goreng. Syarat ketentuannya adalah memasak nasi goreng jawa dengan bahan utama telur dan baso, selain nasi tentunya. *Ya iya lah, namanya juga nasi goreng :D Trus pas saat dihidangkan ternyata gak semua peserta bikin nasi goreng jawa. Tapi ada yang bikin nasi goreng seafood, nasi goreng kari, bahkan sop ayam hehe. Sebagai juri, sebagus apapun penampilan dan rasa masakan yang dibuat, tapi kalau gak sesuai syarat dan ketentuan tentu aja harus dicoret.

Lalu gimana kalau semua peserta ternyata memasak sesuai syarat dan ketentuan? Tentu juri harus lebih selektif lagi, kalo perlu mulai pake selera. Makanan dicicipin, yang hambar, terlalu asin, atau terlalu pedas mungkin bisa disingkirkan dulu. Trus gimana kalo ternyata enak semua? Kalo gitu lihat hiasannya. Yang paling kreatif, layak jadi pemenang. Dan menurut saya urusan kreatif atau rasa pada makanan itu berbeda-beda untuk tiap orang. Bisa jadi kalau saya yang jadi juri, makanan peserta A yang paling enak dan hiasannya paling oke. Tapi belum tentu menurut orang lain, kan. Jadi bisara tentang kreatif dan rasa itu adalah tentang selera. Dan selera tidak berdiri di kotak hitam atau putih, justru di wilayah abu-abu.

Saya menulis ini, sebetulnya lagi ngikik sekaligus miris ketika memantau pengumuman lomba menulis. Sebetulnya saya udah gak heran, ketika pengumuman lomba diumumkan, banyak peserta yang kecewa ketika kalah. Bahkan sampe menghujat, kalau penjuriannya gak fair dan sebagainya.

Saya pribadi jarang kecewa berlebihan ketika kalah. Kecewa sedikit wajar, karena biar gimana kita mengharap menang, kan? Tapi gak mau sampai berlebihan. Buat apa? Namanya juga perlombaan, selalu ada yang menang dan kalah. Justru dari setiap kekalahan saya bisa belajar berbesar hati, sama halnya kalao saya menang belajar untuk tidak tinggi hati.

Yang bikin saya ngikik tadi adalah ketika saya melihat ada seseorang peserta menumpahkan rasa kesalnya karena tidak menang sama sekali, dan dia bahkan memberi contoh blog salah satu peserta yang menurutnya terbaik tapi juga gak menang. Tambah rame lagi ketika ada yang berkomentar 'mengompori'. Saya jadi tertarik untuk meng-klik link postingan yang katanya terbaik itu.

Seandainya saya yang jadi juri, saya akan menilai ...
  1. Blognya bersih, enak dibaca. Tapi terkesan seperti iklan banget. Kayaknya seisi web penyelenggara pindah ke sana :D
  2. Foto-foto yang ditampilkan bagus. Kita pasti bakal langsung berpikir yang memotret itu jago fotografi, tapi sayang ternyata bukan foto miliknya!
Saya penasaran sama foto-foto di postingan itu yang bagus-bagus dan saya pun cek ke google, ternyata banyak sekali foto seperti itu di google! Artinya apa? Bisa jadi dia mengambil foto orang lain tanpa izin si pemilik asli. Kenapa saya bilang tanpa izin? Karena foto yang diupload di postingannya itu, dia kasih watermark semua dengan nama blognya. Jadi seolah-olah terkesan itu foto miliknya. Miris, kan? :(

Lalu kenapa saya sampe ngikik? Saya ngikik melihat kelakuan yang marah-marah itu. Ya, betul secara sepintas postingan yang dia jagoin terlihat bagus, tapi coba kalau dia mau lebih dalam lagi cek dan ricek. Menurut saya, sebagus apapun penampilannya tapi kalau memakai milik orang lain tanpa izin jelas gak layak untuk juara.

Bisa jadi si penyelenggara mengetahui hal ini. Apalagi kalau penyelenggaranya perusahaan besar, harusnya mereka lebih teliti lagi. Jangan sampai ada pemenang yang hasil karyanya dari 'mencuri' milik orang lain. Mereka tentu gak ingin suatu saat mendapat resiko penuntutan. Dan kebayang, gak, kalo penyelenggaranya perusahaan besar, yang udah pasti pesertanya suka jauh lebih banyak dari GA, mereka harus mengecek satu per satu apakah karya pesertanya itu asli atau bukan, termasuk foto-foto yang dimasukkan. Pasti puyeng!

Makanya hari ini status di FB saya adalah Hati-hati kalau protes. Cek ricek dulu hehehe. Kalau saya boleh menambahkan lagi, apalagi kalau protesnya di depan umum. Orang akan lebih menilai, apalagi kalau ternyata kita salah protes :)

40 comments:

  1. YUp yup yup...cek and ricek dulu.

    Salam
    Astin

    ReplyDelete
  2. Wah... ada yang sampe segitunya, ya? Mana yang katanya blog yang harusnya lolos? Hehehe... ampun dah. Dari dulu, pasukan sakit hati gegara lomba itu selalu 'menggelitik'. Semoga mereka kembalike jalan yang benar. Lho? Wkwkwkwk...

    ReplyDelete
  3. Etapi.. kok aku liat lomba yang diadain ma perusahaan yang menang emang tulisan yang mirip iklan sih.. jadi mungkin peserta lain mengikuti gaya itu. Tapi ya tetep sih, unsurbsubjektif jurii dalam menilai itu pasti ada dan porsinya agak besar. HEHEHE... lebih asyik dinikmati aja emang kalo ikut kompetisj apapun

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebetulnya gak apa2, sih kayak iklan cuma jangan lek ketiplek sama web asalnya :D

      Delete
  4. Haghaghag so typical...

    Pada dasarnya ketika kita ikut lomba, harusnya sih udah siap mental menang atau kalah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. jgn cuma mau menangnya aja, ya, Mak :D

      Delete
  5. Biasanya aku kalo ikut lomba pake sistem: bikin, kirim, berdo'a, lupakan! xD Lumayan bisa melegakan perasaan saat pengumuman keluar nanti ;)) Btw, aku jadi penasaran mba sama lomba yang mba Myra maksud *kepo mode on* :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. sy juga gitu, Mak.

      Pengen tau, ya? Kasi tau gak yaaaa? :p

      Delete
  6. aku dulu pernah merasa sangat kecewa karena kalah mba Chi, dg alasan kurang lebih sama, merasa punyaku lebih baik dr para pemenang. Tapi ya emang hrs ikhlas, wong sudha keputusan juri kok *ini komen apa sih* qiqiqi

    ReplyDelete
  7. Namanya kecewa pastilah ada kalau kalah lomba. Tapi ya aku cuma bisa merutuk diri sendiri kenapa ga bisa sebagus itu? hehe...

    Pernah sih kecewa banget dengan salah satu penyedia publikasi blog karena tulisanku ga pernah dipublish dan yang dipublish malah blog yang isinya iklan semua.. Tapi ya mo gimana lagi, semua itu keputusan si admin.. Sama halnya dengan juri, keputusan juri mutlak...

    Mungkin disinilah fungsi dewi fortuna.. hehe *makin geje

    ReplyDelete
    Replies
    1. kadang kl lomba juga dewi fortuna berpengaruh, ya :D

      Delete
  8. Hihihi, aku newbie urusan lomba, ikut baru beberapa dan hasilnya mengecewakan. Untungnya saya cepet sadar kalo emang postingan saya banyak kurangnya. Dari situ saya belajar banyak. Dari sini juga saya tau, juri pun punya selera. Tapi untungnya lagi gak ada niatan masuk klub pasukan sakit hati, seperti yg disebutkan Mak Nia, lucu sebutannya pasukan sakit hati, heqeqe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul, Mak. Dr kekalahan kita juga bs belajar :)

      Delete
  9. wikikikikik..
    aq belom pernah ikut kontes yang gede Mak,, masih grogi aja.. paling cuma kontes kecil, GA teman2, kuis dari page.. tapi kalau kalah di GA atau kuis nerima dng legowo..

    mas lozzakbar jdi juri dan aku kalah, gak pernah protes ke dia.. emng menyadari kualitasku masih kurang :D

    enjoy aja sih, kan ikut GA sekalian update blog yg kadang2 bingung mau nulis apa..
    klo ikut kuis buat ngisi waktu senggang..

    aku kayaknya belum mampir ke blog ini deh Mak.. :D
    salam kenal buat blognya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kirain bakal ngambek kl gak di menangin sm Mas :p

      Delete
  10. saya paling seneng kalo abis lomba trus diumumin pemenangnya, rame rame barisan sakit hati dateng ngerusuh dengan alasan abcde dan sebagainya

    yang bikin lucu itu apa, mereka semua layak jadi juara dan merasa effortnya udah paling baik tapii mereka lupa untuk membaca syarat dan ketentuan yang berlaku yaitulah hasilnya nasgor jawa jadi nasgor seafood dan lain-lain qiqiqi

    saya juga pernah kalah lomba, kalau udah kalah saya cepet-cepet koreksi diri dan menyadarkan diri qiqiqi

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu juga, suka ada aja yg melenceng dr syarat dan ketentuan hihihi

      Delete
  11. Kalau ikut lomba emang sebaiknya do the best, send, wait, pray, and forget about it...:D
    lebih gampang lapang dada kalau kalah...hihihihi...
    tapi kadang saya juga pernah kecewa banget kalau melihat ada gelagat2 gk jelas dari penyelenggaranya..misalnya pengumuman pemenang ditunda-tunda, lalu syarat berubah-ubah, sampai pas pengumuman baru keluar setelah ditodong sama banyak peserta...dan tau2 yg menang, ya gitu deh...cuma kalau buat nyinyirin begituan saya suka gk punya energi, maklum darah rendah... *opo iki?* hahahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. mak, kl kyk gitu sy juga mangkel bgt :D

      Delete
  12. kecewa sih kecewa, kalau memang ada yg lebih bagus knp enggak....do the best ketika gagal coba lagi, kalau rezeki ngaka akan kemana, jadi ngapain ngapain ngehujat buang2 energi hehe..TFS :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. etul, kecewa boleh2 aja asal jgn lebay :D

      Delete
  13. baru tau Chi punya blog ini
    ada berapa sih blognya Chi...?

    ada y= blogger yg kelakuannnya gitu ya...perasaan selama ini yg namanya blogger itu pada positif deh..., suka bagi2 info lomba dan kalau kalah malah legowo kasih selamat sama yg menang..
    yg ribut2 itu masih blogger ecek2 ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada 3, yg aktif, Mbak

      Kl yg ikutan GA pada positif. Tp kl lomba yg besar sering bikin geleng2 kepala :)

      Delete
  14. Ahh mereka yang protes itu artinya belum mengerti arti 'demokrasi'...

    ReplyDelete
  15. kl ikut lomba hrs siap berbesar hati dengan kekalahan ya mbak...

    ReplyDelete
  16. mungkin dia berharap besar menang lomba itu.
    ikhlaskan saja tulisan kita. toh tulisan kita nantinya akan menemukan muaranya kok. bisa jadi besok-besok menang di lomba yang lain :)

    ReplyDelete
  17. waduuuwww... baru tahu mbak, kalau ada yang protes sampai segitunya. Aku juga belum berani ikut lomba-lomba yang serieus gitu... *hihi termasuk lomba blog acara srikandi award pun* soalnya tulisanku masih acak adut. Klo teh Chi kan emang runtuuuuttt.. gayanya. Jelas dan enak dibaca.

    ReplyDelete
  18. Bener-bener pengalaman luar biasa nih,mbak. Dijadikan hikmah berharga seperti diriku yang belum berani ikutan kontes/lomba bertaraf besar. Semoga saja jadi pembelajaran yang baik ke depannya. I get it ;)

    ReplyDelete
  19. Hihihi.... brarti belum punya mental kalah deh... :)

    ReplyDelete
  20. setuju banget, jadi juri kadang harus siap sumpelan telinga :-)

    ReplyDelete
  21. Hadehhhhh...

    Saya sih sukanya jadi penonton ajah Mak. Baik ketika lomba maupun ketika pengumuman lomba *you know lah, saya nonton apaan kalo pas pengumuman lomba* Hahahaha...

    ReplyDelete
  22. Persis Mak! Pas jadi juri kompetisi film pendek juga ada pengalaman mirip2 kayak gini, tapi lebih repotnya karena google tidak bisa dipakai untuk mencari tau jiplakan sebuah ide :) Terus para haters itu diapain?

    ReplyDelete
  23. Hihihi, memang selera juri urut menentukan sih, jadi ya menang atau kalah sih sebenarnya kita lihat dulu jurinya seperti apa, mungkin seleranya beda ama gaya tulisan kita, jadi yaa terima-terima ajalah, siapa tahu di lomba lain kita akan ketemu juri yang sesuai dengan gaya kita :)

    ReplyDelete
  24. kalau aku bilang..biar aja marah2 wajarlohh.. namanya dia sudah berekspresi ditulisan :D dan do the best.. nanti kan lupa sendiri..

    aku juga termasuk yang jarang lomba n kuis, kalau misalkan kalah ya udah mau gimana lagi... kann rejeki2an kalo kataku :D..yang penting do the best, g curang dan orisinil idenya :D

    ReplyDelete
  25. Cakep mak. Siap lomba harus siap kalah. Jangan kayak anak kecil, tukang ngambek sebaiknya diem aja dirumah, gak usah ngapa2in. Love you.

    ReplyDelete
  26. Kalau mau lomba kudu siap kalah siap menang ya khan Mak. Kalau aku sih ikutan prinsipnya Mak Haya aja. Tulis, kirim, lupakan! Jadi kalau menang ya syukur banget kalau kalah biasanya aku liat kek mana sih tulisan pemenangnya

    ReplyDelete

Linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...