Friday, December 20, 2013

Ibu, Ikhlas?

Tadi pagi, baru ambil raport kedua anak saya. Karena semester ini diawali dengan pentas seni dulu, jadi saya keliling-keliling aja melihat kira-kira makanan apa yang bisa disantap pagi ini. Saat itu saya duduk di samping seorang ibu, sebut aja Ibu A karena saya lupa tanya namanya.

Ibu A : "Anaknya kelas berapa, Mbak?"

Saya  : "Kelas 4 dan 2. Ibu...?" *Saya agak mengambangkan pertanyaan. Karena kalau lihat fisik ibu A sepertinya sudah sepuh. Lebih cocok jadi seorang nenek. Tapi saya mau 'nembak' dengan kata itu merasa gak enak.

Ibu A : "Saya ambil raport cucu. Kelas 3. Kalau mbak... ibu rumah tangga, ya?"

Saya   : "Iya, Bu."

Ibu A : "Enak, ya. Kalau anak saya, mamah cucu saya ini, kerja. Kalau kayak gini mana mau dia datang."

Saya   : "Kenapa, Bu?"

Ibu A : "Dia sibuk banget sama kerjanya. Saya pernah beberapa kali minta dia untuk jadi ibu rumah tangga, tapi belum mau. Alasannya 'Aku kan udah disekolahin tinggi sama orang tua, masa cuma jadi ibu rumah tangga. Itu artinya aku gak menghargai orang tuaku, dong.' Dia selalu jawabnya begitu."

Saya   : "........." *terdiam gak tau harus nimpalin apa

Ibu A : "Dia juga selalu bilang, 'Nanti aja tunggu Aku balik modal dulu baru mau jadi ibu rumah tangga.' Yah, ini memang karena saya juga yang menyekolahkan dia tinggi, Mbak."

Saya  : "Emang anak ibu sekolah dimana?"

Ibu A : "Dia saya sekolahkan sampe S2 di Australia. Dia juga beberapa kali bilang, 'Dulu juga aku ditinggal ibu kerja, gak apa-apa. Berarti kalau sekarang anakku ditinggal kerja, ya gak akan apa-apa.' Begitu katanya, Mbak."

Saya lebih banyak diam dan mengangguk-angguk, mau banyak tanya takut kesannya kepo banget atau terkesan ngurusin rumah tangga orang hahaha. Jadi, saya gak tau apakah di rumahnya ada asisten rumah tangga atau baby sitter yang membantu ibu A mengurus cucunya. Saya juga gak mau ambil kesimpulan apakah ibu A itu ikhlas atau enggak. Karena buat saya semua orang pasti punya alasan masing-masing. Silakan yang membaca ambil kesimpulan masing-masing juga tanpa harus berpro-kontra yang bikin ribut hehehe

Dulu juga aku ditinggal ibu kerja, gak apa-apa. Berarti kalau sekarang anakku ditinggal kerja, ya gak akan apa-apa.

Saya memang sengaja mem-bold kalimat di atas karena coba berpendapat untuk kalimat di atas. Saya berpendapat kalau anak itu bisa jadi meniru apa yang dilakukan oleh orang tuanya. Putri dari Ibu A merasa dulu ibunya juga kerja dan gak apa-apa. Jadi, kalau sekarang dia bekerja pun dia yakin anaknya gak apa-apa. Apalagi ada neneknya yang ngasuh anaknya.

Mungkin suatu saat nanti, akan terjadi pengulangan yang sama. Ketika putri ibu A sudah sepuh, dia yang akan mengasuh cucu-cucunya. Tentu aja, semua kakek atau nenek akan sayang kepada cucunya, tapi kalau disuruh mengasuh belum tentu semuanya bersedia. Mungkin mereka ingin menghabiskan masa tuanya dengan tenang? Karena yang namanya mengasuh anak itu kan ada 'kenikmatannya' juga :)

Ah, sekali lagi saya gak bermaksud menghakimi siapapun, ya. Saya juga termasuk yang masih suka minta tolong orang tua, kok. Tapi, seandainya kita termasuk yang meminta tolong orang tua untuk mengasuh anak-anak, bayangkan juga kalau suatu saat di masa tua kita juga bisa mengalami hal yang sama. Apakah kita akan keberatan? Mudah-mudahan enggak, ya.

*Postingan menjelang hari ibu. Penuh cinta untuk semua ibu di dunia :)

24 comments:

  1. Mbak Chiiii....aku jd pengen menulis sesuatu jg tentang ini..

    ReplyDelete
  2. saya setuju dengan pendapat mba, ga sepatutnya nenek/kakek mengurus cucunya, yang harus mengurus harusnya orang tua.

    Jika sesekali masih ok, kalo tiap hari... kasian mereka

    Istri saya saat ini jadi full time mother, dan saya bersyukur saya masih bisa cukup memberikan nafkah untuk menghidupi keluarga

    salam

    ReplyDelete
  3. hehe kalo masalah working mom Vs stay at home mom sih kayanya akan selalu jd polemik ya mak. Kalo menurut saya sih memang berpulang kpd pribadi dan keluarga masing2 ^_^

    ReplyDelete
  4. Saya awalnya juga working mom, sudah 13 tahun bekerja, namun ketika mau melahirkan anak ke 2, saya sudah tidak tahan lagi, ingin menjadi bagian dari merajut memori bawah sadar anak-anak saya di masa emasnya, juga untuk merasakan senangnya menjadi ibu dari anak-anak yang imut, lucu dan innocent itu...

    Tiap pagi sebelum berangkat ke kantor, selalu seperti drama ... si anak menangis minta ikut... dan saya pun menangis dalam hati tak ingin berpisah...

    Saya berpikir.. anak harus mendapatkan yang terbaik, dan pendidikan terbaik harusnya dari ibunya yg sudah sekolah tinggi-tinggi ini, dibandingkan dididik oleh babysitter yg mungkin cuma lulusan smp-sma...

    Akhirnya saya "pindah" kerja, dari semula kerja kantoran, sekarang kerja rumahan. Sesekali bekerja di luar, namun bisa diatur, tidak setiap hari harus masuk.

    Just do what best for us and our family... for dunya and of course akhirat :)

    salam

    ReplyDelete
  5. oiya, tentang anak diasuh nenek... saya mikirnya begini : kalau kita orangtuanya saja mengurus anak2 berasa capek, padahal kita masih muda, apalagi yang sudah sepuh? gak tega aja liatnya...

    maaf komennya panjang...
    *dapat piring gak ya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju mbak, makanya saya lebih memilih membayar orang untuk mengasuh anak ketika saya bekerja. Dengan syarat masih saudara.
      Tapi suami lebih suka kalo saya yang asuh anak2, akhirnya resign deh
      ^_^

      Delete
  6. sebenernya meskipun kita kerja jg ngga harus kyk yg di ceritain mba myra d atas itu kok,,itu bukan krn kerjaannya kalo menurut aku,,tp lebih karena dia emang ngga ada niat bwt ngurusin anaknya,,

    ReplyDelete
  7. Mama saya adalah seorang nenek yg sangat sayang dg cucunya, tapi takut jika diminta mengurus cucu2nya, dan kami semua anak2nya sangat maklum tanpa membandingkan dg masa kecil kami. Tapi sebaliknya, mama mertua adik saya sangat sedih bila berpisah dengan cucunya (anak adik saya) shg adik saya mau tdk mau walau sdh punya rumah sendiri tapi tetap tinggal dg mertuanya, dan dia sangat maklum dg alasan mertuanya itu. Sebetulnya permasalahan ini hanya tentang komunikasi dan pengertian ya Mak..
    Jika kedua belah pihak saling mengerti dan ikhlas seperti kata Mak Myra, apapun pilihannya InsyaAllah itu yang terbaik. :)

    ReplyDelete
  8. saya full mom, karena tidak mudahnya menjadi ibu dalam mengasuh anak, saya sampai ga tega anak saya di asuh orang lain, mending urusan rumah yg di kerjain orang lain mak... anak biar mak nya ini, tapi kadang terpaksa juga nitipin, kalo ada perlu banget n ga mungkin bawa anak....heheh

    ReplyDelete
  9. keren, maaak. inspiratif. tetep semangat apapun peran kita. semoga segalanya berbalas surga jikalau kita ikhlas menjalaninya

    ReplyDelete
  10. Saya jg dulu ditinggal ibu kerja, ga papa. #eh *ditimpuk pembaca* Hihihi. :D

    ReplyDelete
  11. saya adalah korban anak yang di tinggal ibu bekerja, suami saya inginnya saya full jadi IRT full tapi ibu ku gak setuju aku di suruh tetap kerja di luar, lha itu bagaimana? ehhe

    ReplyDelete
  12. Ga tau mau komen apa. Aku pernah mengalami dalam keduanya, sampai sekarang. Benar kata mak Rina. Semua kembali pada komunikasi orang tua dengan kita.

    ReplyDelete
  13. Hemmm,...mama saya berkarier bahkan sampai saat ini beliau masih ngantor. Masa kecil saya ya dengan pembantu, dulu yg saya ingat saat saya kadangkala dijutekin sm pembantu, saya sering ngegerundel dalam hati kalau nanti anak2 saya harus selalu dlm pengawasan ibunya. Eh, beneran... skg saya full mom untuk mereka ;)

    ReplyDelete
  14. saya sama ky mba irma.. ibu saya msh aktif berkarier sampai sekarang, dan saya yg jd irt..
    klo suatu saat keadaan terbalik, inginnya sih ada art, & ortu cmn jd pengawas aja..

    jd inget kejadian bbrp wkt lalu di tukang sayur:
    saya: wah belanjanya bnyk bu?
    tetangga: iya cucu2 mau liburan dsini..
    saya: oiya long weekend ya.. enak dong rame ada cucu..
    tetangga: cape kalau ada cucu..
    saya: *bingung mau ngomong apa*

    ReplyDelete
  15. Emak saya terang-terangan bilang kalo seandainya dia diminta ngasuh anak-anak saya, dia maunya weekend doang. Hahahaaa.... :D Soalnya kalo weekday dia mau ngaji, mau ada acara ama temen-temennya, dll. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. ibunya tmen saya juga ada yg ky gitu mak :D

      Delete
  16. ibuku juga ngasuh cucunya (anak kakak) kalo kakak dan suaminya kerja, kadang kasian juga ngeliatnya kayak capek gitu, untung udah dapet pembantu sekarang

    ReplyDelete
  17. emang kasian ya mbak kalo nenek yg ngurus anak2 full, gimana pun tenaga mereka udah nggak sekuat dulu. working mom or full mom tergantung gimana menjalankannya ajah. nggak mau menilai ahh cuma berharap keputusanku meninggalkan karir demi anak2 adalah pilihan terbaik, buatku :)

    ReplyDelete
  18. Saya juga sepertinya akan menjadi full mom untuk anak-anak saya kelak... karena didikan seorang ibu akan sangat berbeda dengan pembantu, meskipun ada pembantu yg memang punya sifat dasar seorang ibu.

    Sekolahku juga tinggi tetapi sepertinya biarlah itu kelak jadi bekal utk mendidik anak-anakku :)

    ReplyDelete
  19. cerita n tiap komen jadi bahan masukan buat saya yg masih single, tengkyu sharenya moms, cinta dan hormat bwt semua ibu :)

    ReplyDelete
  20. mak aku terdiam lamaaa banget...eh izin share ya

    ReplyDelete
  21. Saya sndiri gau mau terus-terusan kerja. Kalau sudah meenikah dan punya anak, pengennya membersamai dia mulai dari tumbuh gigi, berdiri, jalan lari, sekolah, jadi abg, kuliah sampai dia menikah. Hahaha.... lucu ya, saya sndiri belum nikah *lah kok curcol*
    Soal siapa mengasuh apa itu ibunya, neneknya atau baby siiter, well tiap orang punya pertimbangan masing2.Mudah2an apapun pilihannya itu adalah keputusan terbaik. Salam :)

    ReplyDelete
  22. Jadi inget adikku, cuma bedanya Ibuku kan kerja ngajar di SD yang deket rumah, jadi ketika dulu masih ASI eks Ibu tetep nyempetin untuk pulang dan memberikan ASI, ..

    Ibu dan Bapakku kerja semua, tapi jam 2 sudah pulang, karena mereka profesinya sama2 jadi guru di SD yang memang jaraknya cuma 200 meter dari rumah.. :)

    So, kalo ada apa2 bila langsung pulang..

    apa lagi kok soal ambil rapor, pasti disempetin deh..

    makanya jane aku pengen jadi pengusaha aja mak, yang bisa nyambi di rumah melihat dan mengawasi anakku kelak.. kalau terpaksanya nggak bisa gitu dulu karena modal belum ada, yaa mungkin ngajar jadi dosen aja dulu.. ihihihihi

    ReplyDelete

Linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...